ruenfrdeites

Sejarah IKEA

Hidup di Ikeyevsky

3.6666666666667 1 1 1 1 1 Peringkat 3.67 (3 Votes)

Ellen Lewis : "Setiap orang yang saya ajak bicara mengatakan bahwa pekerjaan di Ikea mirip dengan pemujaan, mereka semua seperti komunitas, mereka hanya memuja papan pinus dan sofa yang disebut Ectorp."

Karyawan Ikea (seperti semua karyawan menyebut diri mereka sendiri) tidak menyangkal ini, tetapi mereka mengatakan bahwa sekte ini menyenangkan dan baik hati; seperti dalam kultus terpisah, mereka memiliki bahasa mereka sendiri, kode perilaku dan keyakinan mereka sendiri. Di Swedia, hal-hal dan orang-orang cocok dengan kategori IKEA-massig, yang secara kasar dapat diterjemahkan sebagai "cocok untuk Ikea," atau tidak. Di Perancis mereka mengatakan "c'est pas IKEA" atau "c'est pas le concept".

Tidak mungkin untuk sepenuhnya menyingkirkan persepsi agama "Ikea" - Anda tidak dapat melepaskan diri dari itu. Komponen spiritual tercermin dalam mata optimis staf, yang Anda anggap menyenangkan atau menyebalkan. Mereka dengan tulus percaya bahwa mereka tidak hanya menjual kursi, tetapi menyebarkan filosofi baru ruang hidup. "Kami percaya bahwa Ikea meningkatkan kehidupan dengan menyediakan furnitur yang murah dan dirancang dengan baik," memberitakan satu "seumur hidup" karyawan Ikea dengan mata yang cemerlang.

Karyawan "Seumur hidup"

"Seumur hidup" di dalam "Ikea" disebut orang-orang yang bekerja di perusahaan untuk waktu yang lama. Ada banyak sekali. Mereka membandingkan Ikea dengan keluarga yang tidak akan pernah Anda tinggalkan setelah Anda menjadi anggota. "Ini seperti menjadi bagian dari kerumunan," kata seorang karyawan "seumur hidup" lainnya dari Ikea, yang meninggalkan pekerjaan itu untuk sementara, tetapi akan kembali:

Hubungan di dalam bisa menjadi sangat akut, dan koneksi di luar Ikea bisa runtuh. Tetapi Anda selalu tahu tujuan dalam dan Anda benar-benar tahu apa itu "Ikea". Ini berarti Anda akan pergi dan melakukan sesuatu dengan makna.

Saya mendengar tentang seorang karyawan Ikea yang orang tuanya bertemu di sana. Ikea memiliki banyak pasangan yang sudah menikah. Beberapa pasangan bertemu 16 tahun yang lalu, ketika mereka bekerja setelah universitas, dan sekarang mereka bergerak di sepanjang tangga karier bersama. Beberapa pergi dan kembali. Di dalam organisasi, mereka dapat diberitahu: "Yah, Anders menghabiskan lima tahun di luar - krisis paruh baya, tapi sekarang dia kembali." Tampaknya bekerja di perusahaan yang makmur mengisi orang dengan bangga - itu seperti bermain rugby untuk Selandia Baru.

Pepatah "Jangan pergi - pergi" adalah hal biasa dalam perusahaan. Rupanya, hanya jenis orang tertentu yang bisa berkembang di Ikea. Mereka memiliki kesamaan bahwa mereka praktis, tidak terlalu mencolok penampilan, mereka tidak mengaburkan status sosial atau kekayaan. "Prinsip-prinsip Ikea juga merupakan prinsip kami sendiri," jelas seorang misionaris karyawan "seumur hidup". - Kami segera, kami segera memahami apakah orang itu ada di depan kami atau tidak. Dalam sehari kita sudah bisa mengatakan: orang ini akan bertahan maksimal tiga bulan. "

Kebijakan mempekerjakan Ikea adalah naluriah. Dia mempekerjakan orang "benar" - tidak selalu terlatih atau pintar, tetapi orang-orang "Ikea". Hampir setiap karyawan saya berbicara dengan menawarkan pekerjaan segera, selama wawancara. Dalam sebuah surat, seseorang diberi tahu: "Kami menyukai Anda, seperti profil Anda, dan jika pertemuan kami berjalan dengan baik, apakah Anda setuju untuk mulai bekerja pada hari Selasa?". "Ada sisi baik dan buruk di Ikea," bantah yang lain. - Anda baik menawarkan sesuatu langsung di tempat, atau tarik panjang dan tidak mengatakan sesuatu yang spesifik selama berbulan-bulan. "

Sosok ayahnya

Dalam "Ikea" karyawan mengatakan tentang diri mereka "kita", karena ini adalah kata ganti kolektif. Satu-satunya "Aku" di perusahaan adalah pendirinya Ingvar. Kamprad, yang memperoleh sesuatu seperti status ayah. Setiap tahun, karyawan menerima hadiah Natal darinya, yang dulunya adalah satu set handuk dari Ikea atau sepeda. Pada awal 90-ies, mereka semua menerima tape recorder dengan rekaman wawancara dengan radio Kamprad Swedish. Ada lelucon di dalam perusahaan bahwa begitu di Elmhult semua karyawan menerima sepeda dan keesokan harinya seluruh kota diluncurkan dengan sepeda yang sama.

Kamprad tampaknya menjadi ayah bagi 84 ribu orang. Saya mendengar tentang seorang manajer Ikea di negara Eropa Barat, yang menghadapi prosedur perceraian yang tidak menyenangkan. Dia mengakui bahwa dia telah membaca salah satu buku Kamprad untuk mencari nasihat dan membayangkan bagaimana Kamprad bertindak di tempatnya. "Aku belum bertemu siapa pun yang tidak memujanya", -. satu orang terlibat dalam perusahaan.

Kebiasaan pertapa dan Spartan Kamprad mempengaruhi budaya manajemen Ikea, yang mengalokasikan dana sangat kecil untuk perhotelan. "Pengeluaran dana di Ikea adalah dosa berat," kata Kamprad dalam bab keempat "Perjanjian" -nya. - Ini adalah salah satu penyakit terbesar umat manusia. Gunakan dana Anda dalam gambar "Ikea". Jadi Anda akan mendapatkan hasil yang bagus dengan biaya terendah. "

Kekhawatiran tentang harga mempengaruhi semua aspek bisnis Ikea. Dalam satu catatan resmi yang dikirim ke perancang, diharuskan untuk berhenti menggunakan pensil mekanik untuk membuat gambar. Di bagian atas memutuskan bahwa pensil ini terlalu mahal, karena batangnya terus-menerus patah; oleh karena itu desainer ditawarkan untuk menggunakan pensil biasa, yang diasah dengan tangan.

Di Ikea ada brosur internal "Bepergian dengan Ikea", yang berisi daftar penerbangan paling murah dan hotel termurah "dalam gaya Ikea". Semua manajer harus menerbangkan kelas ekonomi atau pada maskapai penerbangan bertarif rendah, menginap di hotel murah, terkadang berbagi kamar dengan beberapa tamu. Ini adalah semacam keangkuhan sebaliknya; Karyawan Ikea sangat suka tinggal di hotel murah dan makan di kafe murah.

Seorang konsultan, yang kadang-kadang harus bekerja dengan Ikea, mengingat kembali kasus mengerikan ketika agen penjualannya memesan tempat duduk di kelas bisnis pesawat, sementara pelanggan Ikea ditempatkan di kelas ekonomi. Para manajer di Ikea tidak menerima mobil kantor tradisional, telepon seluler, tempat parkir, dan biaya hiburan.

"Kami tidak menetapkan harga untuk saat itu," kata seorang pejabat senior dalam wawancara dengan Harvard Business School. Setelah dia menelepon Ingvar Kamprad untuk mendapatkan persetujuan untuk penerbangan kelas pertama. Dia menjelaskan bahwa kelas ekonomi penuh, tetapi dia perlu menangkap pertemuan penting. "Tidak ada kelas pertama di Ikea," jawab Kamprad, menolak permintaan itu, "mungkin Anda akan pergi dengan mobil?" Karyawan itu harus menempuh jarak 350 mil dengan taksi.

Ketika di 1999 tahun Anders Dalvig menjadi presiden Ikea, majalah domestik menerbitkan artikel komik yang membandingkan mobilnya dan mobil Kamprad. Mitos "Ikea" mengklaim bahwa keduanya memiliki mobil yang setidaknya berusia 20 tahun, satu "fret" dan yang lain "shodoy". Mobil-mobil itu seharusnya memutuskan untuk mengukur kekuatan mereka dan mengadakan perlombaan, tetapi tidak ada yang mendapat kecepatan yang memusingkan dari 60 mil per jam.

"Tidak ada mobil yang mencolok di Ikea Park," kata seorang karyawan Ikea. Namun, beberapa karyawan telah belajar untuk mendamaikan ide-ide mereka tentang situasi sosial dengan ide-ide non-hierarkis perusahaan. "Saya tahu orang-orang yang datang untuk bekerja di Ikea dengan Volvo biasa, dan kemudian berganti dengan Porsche untuk pulang."

Kesopanan seragam

Dalam 30-ies, seorang penulis Norwegia menulis buku "The Law of the Jungle" ("Jungte Lavin"), yang memiliki pengaruh besar pada opini publik. Dikatakan bahwa tidak ada yang terlihat lebih baik daripada yang lain. Konsep ini menembus seluruh budaya Skandinavia, dan diikuti oleh Ikea. Di Swedia, ada kata "odmjukhet", yang berarti kerendahan hati, kesopanan dan rasa hormat terhadap orang lain - satu lagi kualitas penting untuk Ikea.

Konsep yang sama tercermin dalam seragam pekerja Ikea. Semua orang ingin menyebutkan ini, seolah-olah "Ikea" adalah perusahaan pertama yang menemukan bentuk untuk bekerja. Mungkin itu. Semua staf senior memakai celana jins dan kemeja dengan kerah tanpa kancing - bagi mereka itu semacam seragam. Saya menduga Kamprad menganggap ini sebagai seragam perintis.

Semua karyawan yang berkomunikasi dengan pelanggan harus mengenakan seragam dari kaos kuning cerah dengan lencana dan celana panjang biru, termasuk manajemen senior yang membantu di toko selama situasi yang menegangkan. Pada awal 90-ies, staf Ikea di Perancis berhasil bersikeras untuk tidak mengenakan seragam ("Apakah ini Euro-Disney atau apa?") - ini adalah satu-satunya negara yang tidak segera beralih ke seragam. Tapi sekarang Prancis mondar-mandir dengan warna kuning dan biru.

Di Perancis, omong-omong, itu adalah kebiasaan untuk merujuk satu sama lain untuk "Anda", termasuk manajemen senior. Di Jerman - aturan yang sama. Di seluruh dunia, karyawan disarankan untuk memanggil satu sama lain hanya dengan nama.

Setiap tahun, Ikea menyelenggarakan "minggu anti-birokrasi", di mana para manajer bekerja di gudang dan pameran untuk mendapatkan ide yang lebih baik dari pekerjaan bawahan mereka. Sebagai presiden Ikea, Anders Dalvig, menjelaskan, "jadi kami mengikuti rutinitas rutin; jangan lupa tentang kebutuhan pelanggan »43. Diasumsikan bahwa manajer harus, jika perlu, pergi ke aula dan bekerja di sana. Mereka juga memecahkan masalah di gudang, atau ketika banyak orang duduk di kantor tiket.

Negara-negara Ikea tidak meningkat, memiliki tautan manajemen menengah yang sangat kecil. Idealnya hanya ada tiga tingkat kepemimpinan, jadi jika seseorang ingin, katakanlah, untuk membahas pekerjaan bagian karpet, maka dia beralih ke manajer toko, manajer negara atau seseorang langsung di Swedia.

Kadang-kadang tampak bahwa toko, sebanding dengan ukuran pesawat ruang angkasa, dikendalikan oleh hanya orang 24. Kantor perusahaan juga kecil. Markas Ikea di Inggris terletak di sebuah parkir mobil bertingkat di dekat toko Ikea di Brent Park di London utara. Selama kunjungannya, saya duduk di sebuah ruangan yang penuh warna. hamak dari Ikea dan membaca koran tergeletak di atas meja taman plastik.

Untuk bisnis Swedia dicirikan oleh peran hierarki yang lebih kecil dan peran yang lebih besar dari kemitraan yang setara. Pemimpin harus mendapatkan kepercayaan dan rasa hormat; bawahan memiliki hak untuk mempertanyakan kualitas mereka. "Di Swedia, sebelum Anda mengambil langkah serius, Anda perlu mencapai kesepakatan universal. Jika Anda melakukan segalanya dengan benar, maka orang-orang akan mengikuti Anda. Tetapi jika Anda tidak bisa setuju, Anda tidak cukup peduli tentang kesuksesan, "kata Thomas Gad, konsultan merek Swedia.

Mencapai konsensus juga merupakan salah satu "prinsip Ikea": "Mereka takut konflik, mereka takut pada mereka, semuanya bertujuan untuk mencapai konsensus dan kesepakatan. Tidak ada perselisihan terbuka, semuanya dibicarakan selama berjam-jam, "salah satu mantan manajer Ikea di bidang periklanan mengakuinya. Menurut saya karakteristik kata "ombudsman" adalah bahasa Swedia tentang asal. Di Old Norse, itu berarti "perantara, tepercaya". Di Inggris modern, apa yang disebut pos ombudsman mengingat keluhan orang-orang pribadi terhadap pekerjaan lembaga negara disebut demikian.

Budaya Storyteller

Untuk pengabadian budaya internalnya yang kuat, Ikea telah bertahun-tahun menyusun cerita dan ceritanya sendiri. Mereka berbicara tentang ekonomi Ingvar Kamprad, pertempuran Ikea dengan pesaing di tahun-tahun awal keberadaannya, tentang Elmhulte, tentang kesopanan Swedia dan bagaimana bangsa Viking menaklukkan dunia dan bagaimana Ikea melakukan hal yang sama ...

Dongeng, legenda, dan cerita beredar melalui organisasi dan bergabung menjadi hiruk-pikuk bersuara banyak. Ada cerita tentang peristiwa sehari-hari, ada cerita moral, moralitas yang biasanya berjumlah fakta bahwa "ini dan itu terjadi, karena dia (dia, mereka) berperilaku berbeda dari kebiasaan di Ikea."

"Mereka mengulangi cerita lagi dan lagi, seperti pengkhotbah," jelas seorang karyawan Swedia.

Kisah-kisah ini menjelaskan dari mana Ikea berasal dan bagaimana itu menjadi bisnis yang makmur. Mereka tidak mengajari Anda apa yang harus dilakukan, tetapi menjelaskan bagaimana dan mengapa. Seperti dalam kisah dua pembangun: yang satu mengatakan bahwa dia sedang meletakkan batu bata, yang lain sedang membangun sebuah katedral.

Ketika Ikea tumbuh, saya harus beralih ke pendekatan yang lebih formal untuk mempertahankan budaya saya di dalam organisasi. Di 1976, Kamprad menyebutkan prinsip-prinsip fundamentalnya dalam "Perjanjian Pedagang Mebel", yang sekarang dikeluarkan untuk semua karyawan.

Di 80-ies. Kamprad secara pribadi melatih staf 300 di seminar sepanjang minggu tentang sejarah dan budaya Ikea, yang menurut legenda, termasuk kunjungan ke sebuah gudang hijau tempat Ikea dimulai. Diperkirakan bahwa para pembawa pesan ini harus membawa benih pengetahuan lebih jauh dan bertindak sebagai teladan.

Hari ini di Elmhult ada sekolah Ikea khusus yang disebut Almhultdagarna, di mana staf yang baru direkrut di Ikea memahami "awal dari doktrin." Mereka melihat foto-foto Kamprad Ingvar kecil dengan latar belakang lanskap Smoland dan video tentang keanehan orang-orang Swedia. Kemudian mereka turun ke ruang bawah tanah hotel lokal untuk berkeliaran di antara pameran museum "Ikea" di tiga kamar.

Jalan Ikea

Doktrin semacam itu (meskipun Ikea tidak akan pernah menyebutnya demikian) memberikan kebebasan yang cukup bagi karyawan organisasi, asalkan mereka secara teratur mengajukan pertanyaan: "Apakah ini konsisten dengan prinsip-prinsip Ikea?" Banyak dari mereka secara naluriah merasakan prinsip-prinsip ini, dan yang lainnya puas dengan bakat wirausaha mereka. Ini seperti instruksi untuk merakit furnitur dari kemasan datar, di mana prosesnya dijelaskan dalam istilah dasar, dan sisanya harus dipikirkan oleh mereka yang langsung mengambilnya.

Dalam "Identitas lintas batas," Miriam Salzer memimpin wawancara dengan Bengt, manajer Swedia di Kanada Ikea, di mana dia bekerja sejak 1980. Ternyata Kamprad menyewa Bengt sebagai asisten agen pengadaan di awal 70-xXUMX. Bengt mengatakan:

Anda terus-menerus berbicara tentang "Ikea" seolah-olah seseorang selalu tahu segalanya dan membuat keputusan. Seakan ada "Ikea" yang sangat kuat, tetapi "Ikea" adalah kita, mereka adalah orang-orang yang bekerja di sana. Jika Anda perlu melakukan sesuatu, maka kami melakukannya. Tidak ada yang memerintahkan kami dan tidak melakukan apa pun untuk kami.

Tentu saja, ada keputusan sentral yang tidak bisa kita pengaruhi. Bermacam-macam produk, restoran, kebijakan umum ... Tapi saya tidak pernah merasakan kontrol dari atas. Kami memiliki kebebasan yang luar biasa. "Ikea" bukan perusahaan yang memberi Anda instruksi yang jelas dan mengatakan "lakukan saja seperti itu!". Itu tidak akan berhasil. Bagi kami, "Ikea" utamanya adalah orang Kanada "Ikea". Satu-satunya hal yang menyatukan kita semua adalah konsep dan budaya kita.

Manajer toko tidak boleh menawarkan perubahan yang sengaja tidak pantas, seperti mengubah warna toko atau lokasi eksposisi, tetapi mereka bebas untuk menunjukkan inisiatif dan perusahaan. Ini adalah masalah yang rumit, dan Kamprad menyebut sistem seperti itu "kebebasan dengan tanggung jawab." Mereka memiliki hak untuk menambahkan sesuatu sendiri ke instruksi Spartan "Ikea" - apakah mereka menarik Kebun Binatang London selama setengah tahun, mengatur hari-hari lotere atau mendirikan stasiun radio.

"Bersama dengan kebebasan Anda mendapatkan tanggung jawab besar," jelas seorang manajer Eropa. - Kami memiliki tujuan, dan jika Anda mencapai tujuan ini, maka tidak ada yang peduli bagaimana Anda mencapainya, apakah Anda melakukan apa yang Anda butuhkan dalam dua hari atau tiga bulan, tidak ada seorang pun di belakang Anda. Hal utama harus dilakukan. "

Aturan praktisnya adalah bahwa karyawan Ikea harus tahu dalam setiap kasus apa yang benar dan apa yang salah. Anda tidak akan dihukum, bahkan jika Anda membuat kesalahan, tetapi Anda dituntut untuk memahami apa esensi dari Ikea.

Kamprad dan Ikea sangat toleran terhadap kesalahan. Dalam bab kedelapan "Kovenan pedagang mebelnya," Kamprad menyatakan: "Seseorang tidak melakukan kesalahan hanya ketika dia tidur. Takut akan kesalahan adalah akar birokrasi dan musuh pembangunan »45. Ini sangat cocok dengan pengakuan Kamprad tentang partisipasi dalam organisasi Nazi selama masa mudanya. Dia juga berkata: "Tidak ada yang membuat lebih banyak kesalahan daripada saya."

Sikap toleran seperti itu terhadap kesalahan telah menyebar di kalangan manajemen senior juga.

Seorang desainer mengingatkan wawancara dengan manajer Ikea di Inggris. Hal pertama yang ditanyakannya adalah: "Apakah Anda membuat kesalahan?". Perancang itu mengakui bahwa kadang-kadang dia melakukan apa yang dikatakan manajer: "Yah, bagaimanapun juga, seseorang tidak melakukan kesalahan hanya ketika dia tidur."

Di Ikea adalah edisi klasik lainnya dengan penggambaran besar Ingvar Kampra da. Isinya konsisten dengan slogan "Cukup untuk menjadi pengecut." Kamprad mendorong para manajer generasi baru untuk menjadi lebih wirausaha. "Perusahaan ini ada karena kami tidak takut mengambil risiko, dan Anda akan memarahi saya jika Anda tidak melakukan hal yang sama," katanya.

Pendekatan ini menyiratkan bahwa kesalahan tidak bisa dihindari. Dan faktanya, kesalahan sering terjadi; usaha baru berakhir dengan tidak ada, dan di beberapa negara Ikea tidak bisa menyelesaikannya. Namun berkat semangat kewirausahaan, Ikea, tidak seperti beberapa perusahaan lain, tidak pernah jatuh ke dalam stagnasi.

Ikea juga tidak membuat orang di satu tempat dan menerjemahkan karyawan muda yang paling menjanjikan ke pos baru kira-kira setiap bulan 18, "agar mereka tidak tumbuh berlebihan dengan lumut," jelas salah satu. Tampaknya kemakmuran Ikea sangat bergantung pada perubahan.

Karyawan berpindah dari satu janji ke yang lain, dari satu pekerjaan ke pekerjaan lainnya. Beberapa janji, yang di perusahaan lain akan tampak downgrade, di sini ada peningkatan. Misalnya, jika seseorang ditransfer dari kantor pusat ke toko, maka di Ikea ini dianggap sebagai langkah lebih tinggi. Pengalaman yang paling berharga adalah bekerja di bidang suplai atau di toko.

Hari Libur Swedia

Hari Lucia - 13 Desember

Ini adalah perayaan untuk menghormati seorang gadis yang, menurut legenda, memutuskan untuk tidak menikah dan mengabdikan hidupnya untuk Tuhan. Dia menolak tawaran dari satu bangsawan mulia dan terbunuh, menjadi seorang martir. Selama perayaan Hari Lucia, prosesi berlangsung dengan seorang gadis di bagian kepala mengenakan jubah putih dan dengan mahkota lilin. Dia memberikan kopi, jahe biskuit dan roti ("kucing dari Lucia").

Malam Walpurgis - awal musim semi

Liburan kembali ke Zaman Viking dan melambangkan awal musim semi. Orang Swedia menyalakan api unggun besar dan menyanyikan lagu musim semi.

Pertengahan musim panas adalah hari dari titik balik matahari musim panas

Ini adalah salah satu liburan paling populer di Swedia, menjadi publik. Awalnya, itu adalah festival kesuburan pagan. Itu jatuh pada hari terpanjang dalam setahun, di mana semua kerabat dan teman berkumpul untuk mencicipi ikan hering, minum bir dan minuman keras.

Smorgasbord

Bagi karyawan Ikea, Swedia tidak kehilangan kepentingannya, terutama karena popularitas internasional tumbuh. Di toko-toko di seluruh dunia, liburan Swedia sering dirayakan. Hari pertengahan musim panas adalah hari libur besar di Swedia. Pada hari ini mereka menaruh tiang hiasan, bernyanyi, makan "smorgasbord" (kelezatan Swedia) dan minum banyak vodka dan bir. Perayaan serupa dirayakan pada bulan April, untuk menghormati kedatangan musim semi, ketika Swedia menyalakan api unggun besar dan mengatur kembang api.

Beberapa manajer asing Ikea percaya bahwa sulit bagi non-Swedia untuk membuat karier yang layak dalam suatu organisasi. Seorang karyawan, yang ditanya tentang rencana lebih lanjut, menjawab: "Sayangnya, saya lahir di negara yang berbeda. Saya mencapai puncak pengembangan. " Lain mengaku kepada saya bahwa meskipun tidak perlu menjadi orang Swedia, tetapi untuk menjadi dia - itu sangat membantu.

Manajer asing didorong untuk belajar bahasa Swedia, karena untuk promosi di perusahaan itu hampir wajib. Mantan presiden Ikea, Anders Moberg, pernah berkata:

Saya akan menyarankan setiap manajer asing yang benar-benar ingin mencapai posisi tinggi di perusahaan ini, untuk belajar bahasa Swedia. Kemudian dia akan mendapatkan ide yang benar-benar berbeda tentang budaya kita, cara berpikir kita, nilai-nilai kita. Kami mencoba untuk menjaga staf asing kami sebanyak mungkin kontak dengan Swedia, misalnya, mengirim mereka ke Swedia untuk akhir pekan.

Hal ini dikonfirmasi oleh salah satu pekerja: "Ini dianggap berguna jika orang Swedia di luar negeri mengatur liburan seperti pesta dengan udang karang."

Tetapi semakin organisasi menjadi, semakin sulit untuk tetap berpegang pada budaya lama di dalamnya. Ini sangat jelas ketika perusahaan Swedia memasuki tingkat internasional. Meskipun sebagian besar manajer senior masih laki-laki Swedia, semakin banyak orang asing memasuki manajemen puncak.

Chief Executive Officer Anders Dahl-Wig mengumumkan secara terbuka niatnya untuk mendiversifikasi representasi dalam kepemimpinan. Salah satu yang paling menarik adalah Kerry Molinaro, seorang Kanada dan pemimpin non-Swedia pertama di cabang-cabang Swedia. Dia telah bekerja sama dengan Ikea sejak 1992 dan telah mengelola toko di Chicago sebelumnya.

Di antara 80 ribu karyawan 500, ekspatriat Swedia membantu membangun operasi global untuk distribusi furnitur dalam kemasan datar. Mereka sering dianggap berbeda dari karyawan biasa - mereka dibayar lebih, kadang-kadang mereka dialokasikan rumah, mereka sering melakukan perjalanan bisnis.

Masalah yang jauh lebih besar adalah bahwa perwakilan staf Ikea rata-rata sering tidak dapat secara akurat mengingat prinsip-prinsipnya dan mungkin tidak terlalu mempedulikannya. Di sini ada dua tingkatan. Manajemen senior, sampai ke manajer toko, memiliki gagasan tentang gagasan "Ikea"; karyawan toko yang berkomunikasi dengan pelanggan tidak begitu ingat tentang hal itu. Dari ini dalam organisasi terkadang ada beberapa inkonsistensi.

Tapi kadang-kadang tampaknya bagi saya bahwa gagasan gagasan "Ikea" menembus ke tingkat yang sangat rendah. Saya melihat di sebuah toko di London utara malu, karyawan memerah berjuang dengan meja yang disengaja, sedangkan pembeli berdiri di antrian tak berujung, mencengkeram gelas dan mandi tikar. Di tangannya aku melihat jam tangan kuning plastik dengan logo "IKEA". "Kau membuatnya pakai?" - aku bertanya, terkejut, bagaimana bisa mencapai organisasi Swedia untuk menuntut loyalitas dari pekerja mereka. "Tidak, tidak ... saya selalu memakainya," - kata gadis bahagia dengan mata berseri-seri.


Ellen Lewis (bab dari buku "The Great IKEA: Brand for All")

Tambah komentar


Lebih lanjut tentang topik ...

  • Fenomena IKEA

    Diyakini bahwa di apartemen setiap keluarga Eropa Barat setidaknya ada satu hal dengan logo IKEA. Ini belum tentu furnitur. Aksesori, mainan, pakaian dalam apa pun dari IKEA. Bahkan jika Anda sendiri tidak membeli apa pun pada prinsipnya ...
  • "Great Ikea" dengan mata Helene Lewis

    IKEA hebat! Merek untuk Semua Orang
  • Grigory Oster, anak-anak dan IKEA dalam proyek baru "Studi Perumahan"

    Proyek bersama IKEA dan Grigory Oster, pencipta genre "Berbahaya Tips", telah dimulai. Berkat proyek ini, anak-anak akan dapat berpartisipasi dalam studi yang menghibur dan menjadi pahlawan buku baru oleh penulis terkenal. Ngomong-ngomong, proyek ...
  • ANVENDBAR - ide "alami" segar

    Koleksi ANVANDBAR dibuat khusus untuk memperluas jangkauan katalog IKEA, mengisinya dengan barang-barang yang akan membawa rumah Anda lebih dekat ke alam dan mengubah kehidupan di dalamnya menjadi kesenangan semata. Ini menjadi mungkin karena produk ANVANDBAR terdiri dari ...

Dianjurkan ...